An engineer (soon to be), a dancer, a food enthusiast, an amateur food photographer, a traveller, a lover.

Thursday, January 10, 2019

Nampaknya ada orang yang susah untuk berkata jujur, namun ada juga orang yang susah untuk berkata bohong, seperti diriku. Kadang aku merasa bahwa aku terlalu jujur, sampai-sampai teman-temanku berkata, "anjir lu kalo ngomong nyablak banget". Ya, aku tidak terlalu terbiasa dengan yang namanya basa-basi dan berbohong untuk membuat lawan bicaraku senang. Padahal rasanya, seharusnya aku bisa latihan berbohong, tidak sulit bukan?

Aku bisa saja berbohong bahwa hari ini sungguh baik, sungguh cerah, membawa kehangatan. Padahal kenyataannya tidak, hari ini hujan, dan cenderung dingin. Aku seharusnya bisa saja berkata bohong bahwa aku sungguh tertarik akan suatu hal, namun dalam hati sebenarnya tidak terlalu tertarik.

Berbohong itu mudah kan harusnya? Tidak masalah, aku bisa belajar berbohong kalau kejujuranku menyakitimu.

-ditulis setelah solat maghrib, mengenang hari hujan dan makan siang

Tuesday, December 25, 2018

Suatu hari ada rasa pahit hadir di hidupmu.
Gakpapa...
Obat juga pahit, banyak yang sehat karenanya.

Mungkin itu cara sang pencipta menyembuhkan.

-malam hari, pusing dengan kerjaan kantor besok.

Tuesday, November 20, 2018

Menulis tentang waktu, seakan kita memilikinya.
Berjalan bersama waktu, seakan ia mau.
Kadang waktu berjalan lambat, bagi mereka yang menunggu.
Kadang waktu pun berjalan lebih cepat, bagi mereka yang melaju.

Waktu
Suatu entitas, suatu mata uang
Adalah satu entitas paling adil yg bisa didapat oleh setiap manusia
Karena hidup memang sejatinya tidak adil
Waktu memberimu 24 jam setiap hari

Bagiku kini waktu berjalan lambat
24 jam terasa seperti berminggu minggu
Waktu berjalan lambat bagiku
Karena aku termasuk orang yang menunggu.

Tuesday, November 13, 2018

Sungai depan Gedung BKPM, 13 November 2018

Gua baru aja nyampe rumah. Dan gua baru mendapatkan kejadian yang membuat gua lebih banyak bersabar dan beramal lebih. Kejadiannya begini.

Jam 18.15 kira2 gua baru turun dari ruangan gua di lantai 14. Ga lama dari keluar kantor, tetiba gua mendapat panggilan telpon, ya, siapa lagi kalo bukan intan. Gua ga ngerti maksud dari tujuan nelpon doi apa, sampe lama banget, sampe gua bahkan ke jalan raya, baru ngerti kalo misalnya message whatsapp doi didelete, kenapa gua ga nanya. Oke, jadi kejadiannya gini, gua ga buka hape, buka wasap pun di komputer kantor, yang mana pada saat itu gua langsung close2in semua aplikasi gara2 dah mau pulang. Jadilah gua ga sempet buat ngeliat messagenya apa dan bahkan ga sempet untuk bertanya, "kenapa diapus?".

Obrolan berjalan cukup seru, walaupun sebenarnya pengen cepat2 gua akhiri, karena memang keadaan tak mendukung, gua ga make headset dan itu lagi di jalan bos. Banyak kejadian2 yang akan terjadi kalo gua telponan di jalanan. Dan ternyata terjadilah, gua tersandung jalan setapak, yang kebetulan samping gua adalah sungai, part ngeselinnya adalah hape itu loncat dulu bgsd ketika nyentuh tanah, dan lompatnya ke arah sungai. Kan bang*ke ya. Gua tadinya dah berniat untuk terjun ke sungai, bodo amat dah dengan segala kebasahan yang ada. Tapi tu gua mikir, anjir ini gimana cara gua turunnya, trus sungainya sedalem apa, trus itu ada kabel PLN bertuliskan "awas tegangan tinggi" pula. Anj*nglah kalo gini gimana cara lagi selain me-yaudah-kan?! Gua bahkan tadinya dah berniat ikhlas, jalan naik jembatan penyebrangan, sampe balik lagi ke sungai untuk ngecek itu hape beneran jatoh ke sungai atau cuma nyangkut2 doank di besi2. Yg ada hasilnya nihil men. Gelap juga soalnya.

Kalo kayak gini kan jadinya gua berandai-andai, andaikan jatuhnya ga ke sungai melainkan ke jalan, andaikan gua ga jatuh, andaikan gua ga megang hape, andaikan gua ga nelpon, andaikan nelponnya langsung to the point, andaikan gua tetep komitmen ga ngobrol sampe akhir bulan. Pasti hal ini ga akan terjadi kan?

Shit lah, kenapa harus ngeluarin ongkos mulu sih. Ga bisa nikmatin uang nganggur dikit apa ya gua. Itu hape baru 6 bulan apa ya paling. Ga nyampe kali. Gua beli sekitar bulan puasa mendekati lebaran *pertimbangannya gara2 dapet THR*. Ya Allah.. Apa salah hamba?

Wednesday, November 7, 2018

Hampa - Ari Lasso

"Entah dimana dirimu berada
Hampa terasa hidupku tanpa dirimu
Apakah disana kau rindukan aku
Seperti diriku yang selalu merindukanmu
Selalu merindukanmu"

Pernahkan kamu merasa bahwa kamu telah membuat sebuah lubang dalam hati secara sengaja maupun tidak sengaja? Kalo aku? Aku pernah, beberapa kali. Contohnya disini.

Sebuah kehampaan, kosong, tak berisi. Mencoba menipu diri dengan bermain hp, tak berdampak banyak. Menyibukkan diri merupakan salah satu langkah mengatasi kekosongan, namun bukan itu solusinya. Aku tak tahu, kebiasaan telah menghadirkan kenyamanan, memberi makna ke dalam hati.

Aku ingin segera usai, namun aku takut kejadian yang sama akan terulang kembali. Pelajaran kadang dibutuhkan, untuk menambah pengetahuan, untuk menambah pengalaman. Pengalaman kosong, tak berisi, tak bermakna. Aku berharap akhir dari semua ini, kita sudah sama-sama tahu, bahwa kehampaan tidaklah menyenangkan, pun dengan ketidakjujuran.

Sunday, October 21, 2018

Minggu, 21 Oktober 2018

Hari yang penuh dengan banyak rencana dan berakhir hanya wacana. Setidaknya aku senang, dan aku pun berharap kamu demikian.

Sunday, October 14, 2018

Jumat, 12 Oktober 2018

Gua dan Yasser berniat mau menonton Asian Para Games yang digembar-gemborkan sepi peminat. Kasian juga kan paraatlet kita udah latian demi merah putih, ko dari bangsanya sendiri ga ada yang ngedukung. Dengan alasan itulah gua tertarik untuk ikut meramaikan di 1 hari sebelum terakhir Asian Para Games. Karena kalo menurut gua garing kalo cuma berdua, *ntar dikira homo kan ga lucu yha* makanya kita ngajaklah teman2 kantor, yang jadinya ikut akhirnya cuma Aldi saja. Oke, akhirnya kita berangkat dari kantor jam setengah 6.

Setelah berdiskusi panjang lebar, akhirnya kami memutuskan untuk naik motor saja, mempertimbangkan menggunakan shuttle SCBD sangat tidak mungkin (karena macet) dan pada mager kalo mesti jalan kaki. Terlebih Yasser dan Aldi yang mesti ngambil motornya lagi di plazman. Gua berangkat bareng Yasser, karena ga pake helm, akhirnya gua diturunin di energy building yang kemudian gua tinggal nyebrang ke GBK pake Jembatan Penyebrangan Orang (JPO). Ga lama, gua akhirnya bertemu yasser, doi parkir di kemendikbud ternyata. Soalnya parkiran FX penuh. Kami bener2 ga nyangka kalo Asian Para Games di 1 hari sebelum terakhir itu bener2 chaos, rame bener. Terlebih untuk ngantri beli tiket paraatletik. Karena males ngantri dan kata volunteernya di dalem GBK masih ada loket yang buka untuk jualan tiket paratletik, jadilah kami membeli tiket festivalnya dulu, asalkan bisa masuk, amanlah pikir gua. Harga tiketnya pun mure, cuma 10 rebu saja.
baru kepikiran buat difoto

Setelah kami berhasil masuk ke dalam GBK, gua pikir bisa nonton nongkrong2 di lapangan tengah pake videotron. Ternyata pikiran gua salah, videotronnya kaga ada masya Allah. . Jadilah kami langsung menuju SUGBK, mencari booth tiket yang kami harap masih menjual tiket paraatletik dan sepi. Pas nyampe, ya u know, tutup boothnya wtf.

Panas brok
Karena gua melihat bahwa gerbang SUGBK sangatlah lebar, gua jadi kepikiran, dimana pintu keluarnya. Disini perlu diperjelas, kenapa gua mencari pintu keluar SUGBK instead of pintu masuk? Ya lu pikir aja, gua ga punya tiket, gimana caranya gua bisa masuk ke dalem? Gua nyari pintu keluar buat nyegat orang yang udah pengen pulang, buat minta tiket terusannya doi, supaya gua bisa masuk ke dalem. Jadi sistem untuk nonton Paraatletik ini adalah, pertama yang jelas lu mesti punya tiket nonton paratletiknya, trus tiket lu discan, setelah discan, tangan lu akan dicap. Setelah memikirkan strategi bermacam-macam, mulai dari yang gua sebutin tadi, ampe muterin SUGBK ke pintu masuk satunya lagi, akhirnya tak ada yang membuahkan hasil. Gua, yasser, dan aldi masih terjebak di luar SUGBK, berdiri mencari strategi yang lain supaya bisa masuk.

Sekitar jam setengah 8, penjagaan di pintu keluar dah mulai lengang, dan sebenernya sejak awal kami berdiri bertiga, banyak orang yang masuk dari pintu keluar. *yha, itu bisa terjadi karena mereka memang sudah memiliki cap di tangan sih . .* tapi poinnya adalah, hal itu bisa kami lakukan, dengan catatan, kalo kami nekat haha. Akhirnya kami bertiga agak sedikit mencar, mencoba agar tidak terlalu menarik perhatian, karena menurut gua mas-mas dan mbak-mbak penjaganya dah mulai curiga juga sama kami bertiga, "ni orang tiga kenapa dari tadi di luar doank, kaga masuk2, mana daritadi nyamperin orang yang keluar mulu pula". Setelah Pak TNI *FYI, ada TNI2 yang ngejaga juga di pintu keluar, ga cuma volunteer aja, ya ini sih mungkin biar mencegah keributan kali ya sebenernya*, agak lengah, yasser masuk, disusul aldi dan terakhir gua, anjir itu gua jarak antara aldi sama gua jauh bener, udah takut aja diteriakin penjaga dari gerbang.

Finally, we're in.

Tapi tantangan lain muncul ketika kami sudah di dalam:
Ada pintu yang dijaga volunteer
Matilah, gua pikir. Udah masuk susah2, masa ga bisa nonton langsung ke pertandingan gara2 ga ada tiket? Untungnya itu cuma pikiran gua doank, ternyata ada pintu yang ga ada penjaganya, jadi kami masuk aja ke dalam uhuy!

yoi
Di saat kami sudah duduk, ternyata pertandingan yang sedang digelar ialah lomba lari 5KM cowo, sayangnya ga ada perwakilan dari Indonesia. Mungkin saja perwakilan kita tidak lulus kualifikasi menuju final. Pertandingan itu dimenangi oleh wakil dari Jepang dengan catatan waktu sekitar 16 menit. Gila, gua aja dulu lari 2400 meter, udah dapet nilai A kalo misalkan waktu gua maksimal 12 menit. Lah ini? Cuma nambah 4 menit bisa nambah 2600 meter gitu? Sades emang atlet olimpiade mah beda ckck.

kondisi dalam stadion

Ga lama, perlombaan diganti menjadi lomba estafet campuran 4 x 100 Meter. Dan kali ini ada perwakilan dari Indonesia. Alhamdulillah pertandingan estafet campuran tersebut dapat menambah koleksi medali perunggu bagi Indonesia. Jam 8 selesai semua pertandingan, tinggal menunggu seremoni penyerahan medali saja. Kami memutuskan untuk cabut, galau antara mau lanjut nonton pertandingan lain atau tidak. Tapi sejujurnya karena kami sebenernya ga punya tiket terusan, jadi gua ga terlalu niat2 amat liat pertandingan selanjutnya, padahal masih ada basket dan renang kalau tidak salah.

Rame banget kan? Kan?
Karena yang lain pun tidak terlalu antusias untuk melanjutkan nonton, kami pun memutuskan untuk pulang. Dan selesailah kegilaan kami mencoba masuk ke dalam SUGBK tanpa memiliki tiket terusan.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

P.S. Aku rasa perlu dipertegas, disini kami tidak berniat untuk tidak membeli tiket paratletik, kami sudah mencoba masuk ke dalam GBK dengan membeli tiket festival, namun apa daya, ternyata di dalam GBK, booth yang menjual tiket sudah tutup. Apalagi mengingat bahwa tiket paraatletik sangatlah murah, cuma 25 rebu. Jadi disini bukan harga yang menjadi alasan kami untuk menerobos masuk SUGBK, hanya.. mager ngantri panjang ehe. Cheers! Have a nice day!

Contact us

Name

Email *

Message *